Life Slice of Life

Obscure Sorrows : Kudoclasm

dhamalashobita

est. 1993. author. stationary addict. wanderer. half unicorn, half hooman.

Related Posts

6 Comments

  1. La Princesa

    dhamala haloww, eh perkenalan dulu biar enak ehe. aku putri, 91l. salam kenaaal. :))
    anyway, aku kageet loh masih ada yg nulis obscure sorrow ehehe kirain udahan ga ada yg nulis lagi. td mau matiin laptop tp dikasih tau fika kalo kamu nulis dan pas buka notif ih beneeerrr. wawawa aku berterima kasih duluuu.

    mungkin aku baca besok bikos aku sedang rada gaenak badan, huhu maafkan. aku nggak mau asal asalan baca bikos udah ditulisin juga ehe. jadi … izin kureblog dulu ya? anyway makasih sekali lagiii. <3

  2. fikeey

    malaaaa x) aaaa akhirnya aku main ke blogmu lagiii hihi. sumpah deh pas kemaren aku liat kamu update terus omg obscure sorrows! aku langsung ngibrit ngeline kakput terus aku heboh hehehe.

    anw … ya ampun akuuuu bisa relate banget sama monolog kamu mal. like, aku pun dulu kayak gitu. apalagi pas aku sma dan sama guru bk disuruh ngegambarin kita nantinya mau jadi apa, mau ke mana, dll dsb gitu deh. and then lulus sma dan kuliah. padahal sebelumnya aku punya pandangan pas kuliah mau ikut ini itu, gabung ini itu but gak kesampean. huft. kebetulan aku masuk jurusan teknik dan … kuliahnya ga santai sama sekali :” terus abis lulus kuliah, lagi lagi aku yang kayak: ini bukan yang dulu gue bayangin. ke mana semua perginya cita cita gue. gituuuu. makanya tadi pas baca aku tuh antara tertohok sama yang: sumpah ini mah aku banget :”(

    mala bagus banget monolognya aku suka dan relatable banget. btw walaupun yang punya event ini kak putri, but aku ikutan seneng karna kamu ikutan hihi. aku selalu suka bacain obscure sorrowsnya author lain x) yosh! keep writing yaaa malaaa hihi x)

    1. dhamalashobita

      Fikaaa! Iya, Kak put sempat komen terus bilang kamu ngeline kakput.. 😀
      Aku kayaknya telat banget ya partisipasi di Obscure Sorrow-nya. Aku belum sempat bacain semua juga.. Huhu.

      Wah, berarti kejadian macam itu bukan aku sendiri ya yang ngalamin. Hehehe. Kadang penyesalannya masih suka bikin cekit-cekit hahaha

      Aku juga di teknik dan emang ga bisa santai…. ㅠㅠ
      Aku juga seneng banget dikomen sama senpai macam fikaaaa.. duh duh duh. Makasih banyak ya fika udah mampir.. xoxo :))

  3. La Princesa

    AKU MAU HEBOH.

    huft tarik napas dulu, sik sik. pertama, maafkan kelambanan diri ini. mau jujur ya mala, aku rada terintimidasi sama tulisanmu HAHAHAHA. ya tulisanmu (cantik bgt aku gmz) dan topik yg kamu angkat. obscure sorrow sebagian besar emang mengangkat anxiety dan topik topik sensitif sih, tapi ini tuh … apa yha. serem gitu. gak serem juga, tapi menyentil dan yha … aku banget, kekhawatiranku lah. 🙁 jadinya aku beneran maju mundur mau baca.

    itu jujurnya. plus alasan lain, yg sibuk lah yg apalah, yg apalah, biasa. HEHEHEHE.

    tapi ini cantik sekali. gak ada koreksian redaksional (bukannya gak mau, tapi aku gak nemu?????????) (tuh kan cantik aku kesal) (kesal karena terlalu menikmati). aku malah belajar beberapa kata baku btw, makasih mala EHEHEHEHEHE. <3 <3 <3

    trus aku mau bahas yg kamu tulis. ini cantik LYKE SUPER CANTIK AKU KZL??????????? aku barusan baca obscure sorrow yg lain sih dan tulisannya tentang sarkastisme gituh. dan trus aku jadi keinget, rerata tulisan obscure sorrow kalo gak tentang kemarahan yha kekhawatiran (perkecualian punya evin yg tentang jatuh cinta).

    pas baca awal awalnya yha, aku masih ngawang juga. semacam rada kurang relate gitu. yha maklum kan mimpi sifatnya personal yha. maksute, beda orang beda mimpi gitu kan. trus ke bawah bawah, lha bener kan apa yg membuatku terintimidasi dituliskan. tbh aku punya depresi saking mengidap anxiety tentang masa depan dan mimpi dan tetek bengeknya. makanya aku selalu takut sama topik seperti ini. tapi yha, kalo mikir positifnya, ini kan proses yha. yha supaya kita bisa mencapai cita cita, dan proses supaya kita dewasa, jadi mau gimana pun kita harus bisa ngadepin.

    aku sampe nanya anak kedokteran loh, dan katanya wajar kok. usia duapuluhan awal (biasanya sampe sebelum menikah) mudah terserang anxiety tentang mau jadi apa kita? biasalah anak muda, banyak mimpi gitu tapi realitas menghimpit. yg aku suka dari tulisan kamu, emosinya deuh. kamu gak muluk muluk, asli smooth sekali. tapi menampar. kaya semua orang bisa ngerasain apa yg kamu rasain. trus di akhirnya kamu menyelipkan optimisme supaya gak kalah sama kekhawatiran. syukaa. <3 <3

    maaf yha mal aku numpang curhat huhuhu i cant help. tapi terima kasih tulisannya. makasih banget udah ikutan dan maafkan atas kelambanan diri ini. makasih juga buat tulisannya yg sekaligus jadi teguran yg manis hehe. seengaknya aku tau aku gak sendirian ngerasa begini.

    keep writing malaaa! ^^ <3 <3 <3

  4. jungsangneul

    Kak mala aku baru aja nongol di sini HUHUHU. Rasanya … sangat sangat sangat menyentil membaca ini hiks. Karena aku di penghujung SMA dan lagi mikirin banyaaakk hal soal ini huhu. Sedih ngedengerin banyak testimoni yang gabisa ngeraih apa yang sebelumnya diinginkan, antara jadi ga pede sama pengen ngebuktiin juga kalau aku ga bakal begitu di masa depan. :(((( ah sudahlah sudah kkeut edisi galaunya. idup dijalani aja yha kan kak? hehehehe. mangat nulisnya kak mala, makasih tulisannya ^^

Leave a Reply to La Princesa Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: